Tinggalkan komentar

Puisi Aant Subhansyah: Mu

MU

Puisi Aant Subhansyah

Menjemputmu di negeri hujan, menyimpan detak dari setiap rinaiNya, daun-daun kuyup bertunas dari sudut matamu swarna senja, aku merasakan akar yang mencengkram erat dalam pelukan, saat malam menghunus rindu, hingga pagi merekahkan cinta, embun yang mengkristal…

Kita berjalan di bawah matari, menerabas semak kata dengan diam, engkau tersenyum saat kuselipkan kembang rumput di telingamu, alam perlahan melambungkan tengah-hari, segerombolan domba mengembik di kejauhan, burung-burung berloncatan di ranting hati, akasia saling menyentuhkan daunnya,dan cinta menyepuh kita, lekang oleh anugerah…

About Kumpulan Fiksi

Blog ini bertujuan untuk menghimpun dan berbagi karya-karya fiksi dan yang terkait. Karya fiksi diantaranya cerita pendek atau cerpen; cerita bersambung atau cerbung; novel; dan puisi. Tulisan lainnya berupa resensi atas karya-karya fiksi, profil pekerja seni, catatan atau ulasan yang terkait dengan penulisan, dan sebagainya. Rubrik masih bisa dikembangkan sesuai dengan kebutuhan. Semoga bisa menjadi ajang untuk melatih diri berkarya, dan berharap pula bisa meramaikan jagad sastra Indonesia. Jadi, bila anda memiliki karya, tidak usah meragu untuk mengirimkan karya anda ke: kumpulanfiksi@gmail.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: